KISAH KEWAFATAN BAGINDA RASULULLAH YANG TIDAK RAMAI YANG TAHU!

PENYEMPURNAAN TUGAS BAGINDA:
Apabila Islam sampai ke puncak kesempurnaan, kata-kata ini diturunkan oleh Allah:
‘Hari ini! (5: 3) Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) telah menyampaikan pesan itu dengan jujur, dia telah memenuhi syarat-syaratnya. amanah yang ditempatkan di dalamnya dan berjuang untuk Allah sebagaimana mestinya. Allah telah gembira dengan Nabi-Nya ketika orang masuk Islam dalam kerumunan. Pada tahap ini, Allah memberikan izin Rasul-Nya untuk meninggalkan dunia ini dan jam pertemuan semakin dekat. Allah mengumumkan:

Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai negeri Makkah), Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai, Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat. [Surah An-Nasr ayat 1-3]

GERINGNYA NABI:
Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) telah jatuh sakit tidak lama sebelum akhir Safar. Pada waktu malam baginda pergi ke Baqi ‘al-Gharqad, sebuah pekuburan di Madinah yang kini dikenali sebagai al-Baqi’, untuk berdoa untuk orang mati. Keesokan harinya baginda menjadi sakit.

A’ishah, Umm al-Mu’minin berkata, ‘Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) kembali dari al-Baqi’ dan mendapati saya menderita sakit kepala. Saya berkata, “Hai kepalaku!” baginda berkata, “Tetapi, oleh Allah, Aishah, kepalaku!” ‘

Kesakitannya meningkat. Kemudian, di rumah Maymunah, dia menelefon isteri-isterinya dan meminta mereka supaya dia dipelihara di rumah Aisyah. Kesemua mereka bersetuju. Dia keluar berjalan di antara dua orang keluarganya, Fadl ibn Abbas dan Ali ibn Abi Talib. Kepalanya dibalut dan kakinya mengheret semasa dia memasuki rumah Aisyah.

A’ishah berkata semasa penyakit terakhirnya, baginda berkata, ‘Aisyah, saya masih merasa sakit dari makanan yang saya makan di Khaybar. Saya merasakan urat saya terluka kerana racun itu. ‘

EXPEDISI TERAKHIR:
Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) telah memerintahkan Usamah ibn Zayd ibn Harithah untuk mengetuai ekspedisi ke Syria, memerintahkannya untuk mengambil pasukan berkuda ke sempadan al-Balqa ‘dan ad-Darun di Palestin.

Ramai orang terkemuka Muhajirun dan Ansar berada dalam tenteranya, yang paling terkenal ialah Umar ibn al-Khattab. Penyakit Nabi telah menjadi serius apabila tentera berada di sempadan al-Jurf. Selepas kematiannya, Abu Bakr (R.A.) Menghantar tentera di bawah Usamah (R.A.) Untuk melaksanakan hasrat terakhir Nabi dan memenuhi apa yang baginda inginkan.

Semasa penyakitnya, Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam)  memberitahu umat Islam untuk memberikan kebajikan kepada delegasi dengan cara yang baginda lakukan dan untuk memberikan hadiah kepada mereka. Mereka tidak sepatutnya membenarkan dua agama untuk wujud bersama tetapi harus mengusir para penyembah berhala dari Semenanjung Arab.

Suatu hari ketika dia sakit, sekumpulan muslim berkumpul di rumah A’ishah. Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam)  menyambut mereka dan berdoa untuk petunjuk mereka di jalan yang benar, kemenangan mereka dan kejayaan mereka. Dia berkata, ‘Aku menasihatkan kamu untuk bertakwa kepada Allah dan aku berdoa agar Allah mengawasi kamu. Aku adalah seorang pemberi peringatan yang jelas kepada kamu dari-Nya. Janganlah sombong di mana bumi Allah. Allah telah berfirman kepadaku dan kepadamu: Negeri akhirat (yang telah diterangkan nikmat-nikmatnya) itu, Kami sediakan bagi orang-orang yang tidak bertujuan hendak mendapat pengaruh atau kelebihan di muka bumi dan tidak ingat hendak melakukan kerosakan; dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa”.(28: 83) dan”  bukankah (telah diketahui bahawa) dalam neraka Jahannam disediakan tempat tinggal bagi orang-orang yang sombong takbur?” (39: 60)

SATU PENYERAHAN:
A’ishah berkata bahawa Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) dari Allah berkata semasa penyakit terakhirnya, “Aisyah, apa yang telah kamu lakukan dengan emas?” Ketika Aisyah membawa beberapa emas kepadanya, dia mula menyerahkannya tangan dan berkata, ‘Apa yang boleh dikatakan aku kepada Tuhanku jika aku bertemu dengan Dia dengan ini! Berikan emas itu pada orang lain! ‘

WAFATNYA NABI:
Ketika Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) meninggalkan dunia ini, dia menguasai seluruh semenanjung Arab dan raja-raja takut kepadanya. Namun dia tidak meninggalkan satu pun dinar atau dirham, baik hamba laki-laki atau perempuan, kecuali keldai putihnya, beberapa senjata dan sebidang tanah yang telah diberikannya sebagai sadaqah, amal.

Perisainya telah digadaikan dengan seorang Yahudi untuk tiga puluh sa (timbangan berat untuk makanan) barli. Baginda tidak dapat mencari apa-apa untuk menebusnya sebelum dia meninggal dunia.

Semasa sakit, Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam)  membebaskan empat puluh hamba. Dia meminta Aisyah untuk berikan sebagai sadaqah enam atau tujuh dinar yang dia simpan untuknya.

A’ishah telah menceritakan, ‘Ketika Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) wafat, tidak ada apa-apa di dalam rumah yang boleh makan kecuali  barli di rak. Ia bertahan lama sehingga saya menimbangnya dan kemudiannya habis. ‘

Rasulullah (sallallahu alaiyhi wassallam) Allah meninggal pada hari Isnin, 12 Rabi ‘al-Awwal, 11 A.H. pada waktu panas. Dia berusia enam puluh tiga tahun. Ia adalah hari yang paling menyedihkan, paling sukar dan paling sukar bagi umat Islam dan penderitaan untuk umat manusia, berbeza sekali dengan kelahirannya adalah hari yang paling gembira.

 

 

Sumber: Islamituindah.info